Sabtu, 28 Maret 2015

Pertanyaan:
Apa hukumnya kita menyebut seseorang yang meninggal dengan Rest In Peace.
Jawaban:
Ucapan RIP batil dan terlarang karena:
1) Jika ucapan tersebut adalah kebiasaan orang2 kafir maka hukumnya haram karena seorang muslim diharamkan menyerupai orang2 kafir. Nabi shallallahu’alaihi wa sallam
bersabda:
“Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum maka dia bagian dari mereka.” (HR. Abu Daud dan dishahihkan oleh Ibnu Hibban)
2) Kalaupun ucapan tersebut bukan kebiasaan orang2 kafir maka tetap saja tidak dibenarkan karena tidak berdasarkan dalil Al-Qur’an dan As-Sunnah, dan tidak pula bermakna do’a. Adapun yang disyari’atkan adalah mengucapkan istirja’ (innaa lillahi wa innaa ilaihi rooji’un) dan mendo’akan agar si mayit mendapatkan ampunan.
3) Jika makna ucapan tersebut adalah, “Beristirahatlah dalam damai” maka itu tidak benar, sebab kita tidak tahu kondisi orang yang mati itu, apakah ia dalam keadaan mendapatkan nikmat ataukah adzab kubur. Demikian pula setelah hari kebangkitannya, kita tidak tahu apakah ia termasuk penghuni surga atau neraka. Ini jika yang meninggalkan dalam keadaan muslim, kita tidak bisa mengklaim ia pasti beristirahat dengan tenang, sebab hanya Allah ta’ala yang mengetahuinya, kewajiban kita hanyalah mendo’akannya. Akan tetapi seorang muslim itu, kalaupun ia mendapatkan azab kubur dan neraka maka azabnya tidaklah kekal seperti orang-orang kafir.
4) Jika si mayit itu mati dalam keadaan kafir maka sudah pasti ia termasuk penghuni neraka, Allah ‘Azza wa Jalla berfirman,
“Sesungguhnya orang-orang kafir dari ahli kitab (Yahudi dan Nashrani) dan orang-orang musyrik (akan masuk) neraka jahannam, mereka kekal di dalamnya. Mereka adalah seburuk-buruk makhluq.” (Al-Bayyinah: 6).
Bagaimana bisa dikatan “istirahatlah dengan damai ??
والله أعلم بالصواب
Sumber:
Berbagai tulisan mengenai perkara ini, termasuk:
http://nasihatonline.wordpress.com/
Via http://bbg-alilmu.com/archives/2934

0 komentar:

Posting Komentar

Arsip

Radio Dakwah

Kunjungan

Artikel Terbaru

Popular Posts